Maafkan Aku Yang Penuh Dengan Nafsu – Siang itu ponselku berbunyi, dan suara merdu dari seberang sana memanggil. “Di, kamu ke rumahku duluan deh sana, saya masih meeting.